Wednesday, February 11, 2015

umur


bukanlah berniat nak jadi sentimental atau emosional. tapi, bila setiap kali sebut pasal umur, mesti akan ada 'rangkaian kata-kata' yang menjurus pada sesuatu yang menyedihkan; sekurang-kurangnya akan sentuh soal masa depan atau masa belakang. 

mungkin juga bergantung pada penutur, ye tak?

umur makin meningkat, apa yang dah aku capai? apa yang dapat aku simpul? apa yang boleh aku sumbang tak kira pada siapa? 

tak ada?
belum ada?

kita guna kebarangkalian 'belum ada':

- sekarang, berbaki satu semester untuk aku gunakan alasan 'belum ada' sesuatu yang boleh aku sumbangkan tak kira pada siapa, 'belum ada' sesuatu yang dah aku capai, dan 'belum' ada apa yang dapat aku simpul setakat aku hidup atas muka bumi. 

- sekarang, peluang yang ada aku rebut untuk aku gunakan apa yang aku yakin boleh capai dan buatkan jadi kenyataan. 

- sekarang, angan-angan dipasang setinggi langit. terlalu tinggi sampaikan tak tercapai nak diturunkan kembali untuk diperbetulkan mana yang silap. 

umur makin meningkat, aku tak ingat bila aku ada toleh ke belakang untuk rangka balik apa yang aku nak di depan. jalanlah terus dan lurus. aku harap, kalau aku tak yakin dengan simpang yang ada, akan ada orang dekat belakang yang nasihat jalan mana yang terbaik yang harus aku pilih. 

tak seronok rasanya kalau berjalan seorang dan hidup hari demi hari dengan umur yang makin meningkat. dan bila umur kita meningkat, umur orang sekeliling kita pun meningkat, termasuklah mak dengan ayah.

jadi, tanya lagi sekali, bila boleh 'ada' sesuatu yang 'belum ada'?


3 comments:

Anasyg said...

anep :) makin rajin sekarang update entry keep it up. oh dan satu lagi persoalan cliche, bila nak ada seseorang yg belum ada. ha #caruthalus

bukankosong said...

kita berusaha utk jadi yg lebih baik hari ke hari

usah dikeluhkan apa2 pun

berusaha tanpa jemu kwn

gd luck! :P

achik ezam said...

sumbangkan apa apa atau tak janji kehadiran kita mampu membahgiakan orang lain walaupun sedikit.