Thursday, December 24, 2015

..hatiku tertinggal di Lejen Press [pt. 1]


Cadangnya, aku nak menceritakan pengalaman ala-ala #DiariInternshipAneff dalam blog yang dah tak serupa blog ni, tapi.. biasalah, segalanya bermula dari angan-angan.

Dan kalau nak diikutkan, hidup sebagai seorang 'intern' aku dah lama mula sejak 3 bulan lepas (?) dan bakal tamat dalam masa kurang lebih 2 minggu lagi. Banyak benda aku belajar dan bakal belajar kelak.

Tak adil kalau aku nak cerita sekarang, sebab nanti post seterusnya akan jadi yang 'edisi kedua' dan akan jadi berpecah-pecah. Jadi, adalah lebih baik aku simpan semua yang aku nak tulis untuk post akan datang; yang mana akan jadi sangat panjang. Lantaklah korang nak baca as review, pengalaman or whatnot. Korang nilai sendiri, okey?


for now, stay tuned dan pergi baca cerita aku dekat Wattpad.


Tuesday, September 29, 2015

Beli G-Shock Online Bukti Awak Sado

Selamat kembali membaca ke blog abang J


Tajuk pada hari ini adalah Butik G-Shock Dalam Talian. Atau, nama panjang dia, Di Mana Anda Boleh Mendapatkan Jam Tangan G-Shock Pelbagai Warna dan Harga Secara Dalam Talian.

Ya, anda berada di laman yang betul, sebab sekejap lagi abang akan ceritakan tentang kebaikan dan ke-awesome-an jam tangan seksi G-Shock ini.

Penggemar sukan lasak atau aktiviti outdoor mesti setuju yang koleksi jam tangan G-Shock adalah jenama jam tangan yang paling terbaik dan sesuai untuk dipakai. Bukan sebab kualiti yang terjamin, koleksi jam tangan G-Shock juga dilengkapi dengan fungsi-fungsi khas atau special features yang jadikan ia sesuai dipakai ketika melakukan aktiviti lasak. Abang rate aktiviti lasak 1-10, lebih dari 10 pun awak still nampak mengancam bila pakai jam G-Shock ni.


seksi kan? bayangkan korang yang terbaring tepi pantai sambil pakai jam G-Shock. Lagi seksi!



Okay, sekarang abang nak cerita fungsi-fungsi khas yang ada.


‘Water Resistant’ – Tak semua jam tangan ada fungsi ‘water resistant’. Sebagai contoh, sekiranya awak yang badan sado, jenis suka bersukan masuk air, panjat gunung, suka berenang dekat pantai, dekat air terjun, tak perlu pun tanggalkan jam tangan tu. Boleh sentiasa tersemat kemas dekat pergelangan tangan tanpa perlu risau rosak disebabkan air.


‘Shock Resistant’ – Kesinambungan dari ‘water resistant’, jam tangan G-Shock juga mempunya fungsi ‘shock resistant’. Awesome kan? Asalnya, G-Shock direka bila jurutera Casio dipilih untuk jadikan jam tangan dari bahan yang mudah pecah dan rosak kepada sebuah aksesori yang tahan lama dan berkualiti tinggi. Boleh diumpamakan, kalau awak jatuhkan jam tangan G-Shock dari tingkat dua mana-mana bangunan pun, takkan rosak. Percayalah! Jadi, kalau terhentak ke, terjatuh dari genggaman ke, awak tak perlu risau.


‘Stop Watch’ – Salah satu fungsi penting bagi abang-abang dan kakak-kakak atlet yang memerlukan jam randik sebagai salah satu medium untuk catat potensi badan. Contohnya, kalau abang-abang yang main olahraga, tak perlu susah-susah untuk suruh coach pegangkan jam randik, atau berlari sambil pegang jam randik. Sebab apa? Sebab dah ada jam G-Shock! Kalau dah pakai jam G-Shock yang ada ‘stop watch’, buat apa perlu jam randik lagi kan?


‘Alarm’ –  Mungkin fungsi ini agak cliché, tapi untuk yang jenis suka ambil ‘power nap’, fungsi ini sangat membantu. Tak perlu susah-susah nak set jam loceng dalam telefon bimbit. Lagi satu, bagi mereka yang suka berkhemah, dan sesuatu berlaku pada telefon bimbit (contoh: kehabisan bateri), maka jam tangan G-Shock ini adalah satu-satunya penyelamat anda untuk tidak terlajak tidur!


Satu perkara menarik yang perlu abang dan kakak tahu, jenama unggul dari Jepun ini dah masuk pasaran dunia sejak berpuluh tahun yang lalu dan sampai sekarang masih jadi pilihan no 1 ramai individu aktif. Jadi, anda yang belum memilik jam tangan G-Shock, bila lagi?


Senang sangat. Pergi layari butik G-Shock Online  di ZALORA sekarang! Lupakan kesesakan lalu lintas dan nikmati proses pembelian secara dalam talian yang mudah dan pantas dimana anda boleh menikmati penghantaran secara percuma terus ke rumah anda. Tak keluar peluh pun kak!



Bukan itu je, awak sebenarnya boleh buat pulangan semula lepas 30 hari selepas tarikh pembelian secara percuma, kot-kot awak tak puas hati dengan produk tu. Gila awesome kan?




Monday, August 17, 2015

"ada nenek dengan opah"


Satu petang, aku bersama kakak dan ditemani anak buah sulung kami berumur 4 tahun menghantar abang ke Melaka Central. CD himpunan lagu hindustan dimainkan untuk memecah kesunyian di dalam kereta. Di satu simpang dan lampu isyarat sudah bertukar merah, kereta kami berhenti betul-betul di hadapan lorong yang membawa kepada sebuah rumah kayu yang terbiar. Dari seberang jalan, sesiapa jua boleh nampak rumah itu. Masih berdiri utuh, namun tidak berpenghuni.


          Thuraiya : Itu rumah siapa?

          Kakak : Tak tahu. 

          Thuraiya : Siapa duduk situ?

          Kakak : Tak ada siapa. Kenapa? Thuraiya ada nampak siapa-siapa ke?

          Thuraiya : Ada.

          Kakak : Siapa?

          Thuraiya : Ada nenek dengan opah.

          Kakak : Eh lama pulak lampu merah ni!

          Aku : Okay, boleh diam sekarang.


Lampu bertukar hijau lalu abang menekan pedal minyak menuju ke destinasi. Keadaan kembali sunyi dan hanya kedengaran alunan muzik hindustan dari CD yang dimainkan tanpa sebarang perbualan dari kami berempat.



Friday, August 7, 2015

Positif! Positif!


Izinkanlah aku untuk tulis sesuatu yang membuktikan kesabaran-ada-batasnya.


       Aku tak tahu apa masalah kau. Tapi, dah lama aku observe perangai kau (in fact, bukan aku seorang tapi 
       banyak mulut-mulut lain yang dah cakap pasal kau) kau memang jenis suka cari salah orang. Aku tak faham
       kenapa setiap benda yang kau tak suka/kau tak puas hati, kau akan shoot. Okaylah, bagi aku, kau belum
       capai tahap kematangan seorang manusia. Percayalah, aku cuba untuk positifkan diri aku dengan perangai
       kau, dan aku percaya, kau akan capai kematangan tu satu hari nanti. As for now, kau nak sound orang ke,
       kau nak menganjing orang ke, kau nak malukan orang ke, itu kau punya pasal.

       Aku dah pernah tegur kau. Sekarang, kalau orang lain perasan pasal perangai kau, biarlah orang lain pulak 
       yang tegur. Semoga cepat matang dan bahagia dengan fasa jaga-tepi-kain-sendiri. Okay beb? Jangan sampai
       kau pulak yang kena shoot dengan orang lain nanti. Kena ingat, sebelum cakap tu kena fikir dulu. Ada sebab
       Tuhan jadikan mulut kita satu je.


Maaflah, dah macam diari pulak. Eh kejap, aku kisah ke?


Tuesday, August 4, 2015

"Angah, nak tengok selupu.."


Sebulan lebih-lebih yang lalu, aku cakap dekat anak buah aku yang annoying iaitu Thuraiya,


          "Busu nak dapat anak buah kembar"

          "Baby?"

          "Ha'ah, angah nak dapat baby. Busu dapat anak buah baru. Thuraiya nak dapat sepupu"

          "Selupu?"

          "Sepupu."

          ""Selupu?"

          "Sepupulah! Nanti tanya angah, 'angah, mana sepupu Thuraiya?' Okay?"


Jadi, alhamdulillah, anak kepada kakak aku yang second berjaya lahirkan anak few days sebelum Hari Raya Aidilfitri. Anak dia ramai. Anak dia ada dua. Anak dia kembar :) 

Maka, berlakulah sedikit pendebatan antara kami makcik dan pakcik yang kepoh untuk bagi nama pada si abang dan si adik. Nanti bagi nama panjang-panjang dari Melaka sampai Brazil, panggillannya cinonet je. Nama (contoh) Ahmad Hikayat Al-Aswad Khairul Muzani Irfan Altantuya, panggilnya cuma, 'Mad' je.


          "Angah... nak tengok selupu.." soal Thuraiya kepada kakakku yang masih terbaring di atas katil di dalam wad.

          "Aku lempang kau nanti. Sepupulah!"  balas Pak Busunya sedikit kasar.



P/S - Azhar dan Azfar, dah besar nanti kita selfie banyak banyak <3
PP/S - Rasanya aku pernah buat entri pasal nama anak.




Saturday, August 1, 2015

Anugerah Cinta Buat Lelaki 2.0


Blog dah tak famous macam dulu. Maksud aku, pengunaan blog - orang guna blog sebagai perkongsian resipi, perkongsian pengalaman, perkongsian hidup, cara pakai make-up, cara pakai tudung, cara minum air, cara berjalan gaya artis dan sebagainya, dah tak famous. 

Sebab itu jugalah aku tak terus update blog walaupun tangan gatal nak update, selain busy tengok cerita Hindustan sepanjang raya. OK, aku nak sambung. (Kalau) nak baca part 1, simply tekan older post.

Pengurusan kewangan - yang ini kritikal. Berdasarkan pengalaman aku bersahabat baik dengan orang yang bercinta, dia pernah kata (or lebih tepat mengeluh), 'aku kena jimat. Kalau nak keluar, aku kena doublekan everything.' Doublekan everything which means, kalau makan sekali dengan teman wanita, tentulah dia kena bayarkan. Kalau naik bas, kena bayar double. Kalau nak KTM, kena bayar double. Dan kalau teman wanita dia berkehendakkan sesuatu, of course that guy couldn't lose from becoming a gentleman. Jadi, pengurusan kewangan amat penting. Duit photostat nota semester pun suruh mak bank-in, inikan nak belanja orang lain?
...Atau mungkin dengan kehadiran perempuan tu yang buatkan lelaki lebih bijak menguruskan wang?

Pengurusan emosi - setiap pasangan yang bercinta tak lari dari masalah emosi. In fact, orang yang dah bertahun-tahun bercinta pun akan mengalami masalah yang melibatkan emosi. Cemburu, marah, merajuk, sedih - itu semua emosi biasa. Apa yang buatkan setiap emosi tu berbeza adalah macam mana kita handle. 
...Atau mungkin dengan kehadiran perempuan tu yang buatkan lelaki lebih pandai kawal emosi?

Pengorbanan - Lelaki dengan perempuan banyak bezanya. To summarize, lelaki sebenarnya (pada pandangan aku) lebih banyak berkorban kalau dalam hal bercinta. Bercinta, bawa ke kahwin kalau ada jodoh. Bila dah kahwin, kena jaga dua pihak. Dan isteri hanya perlu ikut cakap suami - itu syurga mereka. Selalu aku fikir, macam mana kalau aku kenalkan perempuan yang aku berniat nak jadikan isteri pada mak ayah aku, lalu mak ayah aku tak approve. Lain hal pula kalau mak ayah si perempuan juga tak approve. Macam mana nak teruskan bercinta, lepas tu kahwin?
...Besarnya pengorbanan...


Bercinta bila bersedia, berkahwin bila bersedia.
Jangan sebab orang lain bercinta, kau nak bercinta.
Jangan sebab orang lain kahwin, kau nak kahwin.

Tapi, ada kadang-kadang rasa nak bercinta dan berkahwin tu membuak-buak :P

P/S - tengok cerita Korea, rasa bahagia tu automatik datang. Rasa macam indah gila tengok cara diorang bercinta.


 

Friday, July 24, 2015

Anugerah Cinta Buat Lelaki


Sesungguhnya, itu bukanlah tajuk novel atau lagu. Tiba-tiba terasa nak bagi honest view terhadap 'cinta' yang wujud dalam diri setiap lelaki dalam dunia ni, termasuk aku. Dan apa yang aku maksudkan dengan cinta, adalah cinta yang melibatkan hati, perasaan, jiwa dan raga....

...dari seorang lelaki.

kalau aku tengok lelaki yang dah bercinta, ada teman wanita, kerap keluar bersama, bercakap di telefon lama-lama, aku jadi cemburu. Sebab apa? Sebab aku tak (belum) mampu hidup macam mereka. Aku anggap mereka mempunyai disiplin, komitmen, pengurusan masa, pengurusan kewangan, pengurusan emosi dan pengorbanan yang tinggi/tip top. Senang cerita, bercinta bukanlah benda yang mudah (kalau ada niat untuk terus jadi halal).

Ini bukan nasihat, tapi cuma honest view dari seorang yang terasa dan ingin bercinta kalau diizinkan.

Disiplin - bukan senang nak faham perempuan, sebab itu juga membawa kepada susahnya bercinta. Melainkan kau bercinta dengan yang sama jenis, itu aku tak tahu. Nak bercinta, kalau hidup sendiri pun tak ada disiplin, macam mana nak ada seorang lagi?  
...Atau mungkin dengan kehadiran perempuan tu yang buatkan lelaki lebih berdisiplin?

Komitmen - bagi aku, kalau nak bercinta ni kena betul-betul bersedia. Bersedia untuk segala-galanya. Lebih tepat lagi, bersedia untuk bertanggungjawab terhadap seseorang, walaupun secara teknikalnya kau baru dalam fasa bercinta. Tapi, memang itu yang sepatutnya kan? Perempuan mengharapkan lelaki yang bertanggungjawab, dan untuk ada rasa tanggungjawab, kena ada komitmen. Kalau assignment pun hantar lambat, aku tak dapat bayangkan macam mana hidup aku kalau bercinta.  
...Atau mungkin dengan kehadiran perempuan tu yang buatkan lelaki lebih sedia untuk bagi komitmen?

Pengurusan masa - aku cuba bayangkan kalau aku bercinta dengan perempuan yang sama kelas, sama kolej dan everything will lead to 'sentiasa bersama-sama'. Aku pasti mereka yang ada kekasih yang macam aku cakap tadi mampu mengurus masa dengan cekap. Yelah, kawan-kawan, kelas, ibu ayah, lecturer, kekasih, dan hidup sendiri. Aku yakin semua itu tak perlukan perhatian yang lebih. Cuma, kalau dapat kekasih yang nak 'sentiasa bersama-sama' macam kat atas tadi, macam mana? Matilanakkk.  
...Atau mungkin dengan kehadiran perempuan tu yang buatkan lelaki lebih bijak menguruskan masa?


Aku penat, I'Allah ada masa (tengok, nak update blog pun takde masa, inikan nak bercinta?) aku sambung. Before it's too late, Selamat Hari Raya, Maaf Zahir & Batin (:

Friday, July 17, 2015

entri malam raya


Aku pernah buat entri pasal 'Kitaran Aidilfitri' di mana manusia (yang beragama Islam) akan lalui fasa demi fasa semasa sambut Aidilfitri. 

Untuk aku, aku dah lama lalui fasa di mana aku tak lagi rasa seronok atau teruja dengan kedatangan Aidilfitri (hari pertama). Mungkin ada beberapa sebab kenapa aku dah tak ada rasa-rasa yang macam tu.

1 - adik beradik dah kahwin
2 - tak bermalam di kampung

Rasa lain bila masa aku kanak-kanak dulu, aku sambut Aidilfitri (hari pertama) dengan adik beradik aku yang lain. Rasa gembira dan teruja dia satu macam - bila mana kami semua akan beratur ikut susunan dari tua ke muda, salam dengan mak ayah dan dapat duit raya. The best part is (was), family photo (:

Dulu lain, sekarang lain. Mungkin itu jawapan yang paling munasabah dan paling boleh diterima kalau nak bandingkan zaman dulu dan zaman sekarang. Sekarang, abang aku pun kena on-call tiap pagi raya. Masuk tahun ni, dah tahun ketiga dia kena on-call. Tahun depan tak tahu, tapi yang pasti, dia beraya dengan (bakal) isteri dia I'Allah. 

Orang kata, hari raya pertama adalah yang paling seronok. Tapi, bagi aku yang sedang lalui fasa kurang seronok dan kurang teruja, hari raya pertama bukan yang paling seronok. Hari yang paling seronok bagi aku adalah bila keluarga aku akhirnya akan balik seorang demi seorang untuk kami sama-sama berkumpul (walaupun sekadar menonton TV bersama). Itu paling manis (: 

Tak mengapalah, tahun depan pun I'Allah aku dah bekerja, boleh juga buat persiapan raya guna duit sendiri selain dapat merasa untuk memberi pulak. 24 tahun hidup dengan menerima je, dah tiba masa pulak memberi rasanya. Tapi, itu tahun depan punya cerita. Tahun ni, masih berharap! :P


a/n - whatever it is, tahun ni beraya dengan anak buah(s) baru. Anak buah raya. Ada dua. Muka sama :P



Monday, June 29, 2015

degree dah habis, bro


Kalau nak diumpamakan dengan ayat klishe, aku akan cakap; macam baru semalam register, dan sekarang semuanya dah settled - no more classes, no more assignments, no more quizzes, no more exams, no more attendance sheets, no more late night stay-ups, no more movie exchanges, no more everything in what college students would do.

no more.

Tapi, masa memang betul-betul pantas berlalu disebabkan aku terlalu occupied dengan semua perkara. 
Tak sedar yang masa sedang berlalu. 
Tak sedar yang masa dah pun berlalu.


Kawan-kawan, aku doakan yang terbaik untuk kalian.
Aku akan rindukan semuanya. Sungguh.






Sunday, June 21, 2015

try


Ramadhan again.
trying over and over to be a better person inside and outside.

i'm sure Allah has good plans for me, for family, and for other people as well.



...semoga bermakna, bukan saja dalam Ramadhan. 



Wednesday, June 10, 2015

tak lama dah


Kali terakhir aku tulis dalam blog ini adalah 2 bulan yang lalu.

Kerap juga aku buka blog, dan baca semula tulisan-tulisan lama, tulisan-tulisan tak matang, dan tulisan-tulisan memberontak. Pernah terlintas nak tulis yang baru, tapi tergendala sampailah sekarang. Cadangnya, aku nak tulis semua yang dah jadi sepanjang 3 tahun aku di UPM. Bak kata orang, mengimbau kenangan lalu dan semadikan dalam bentuk tulisan. Tapi, tangan aku terlalu gatal untuk menaip. Dah terlalu lama aku tak menaip. Ada blog, tapi jarang digunakan. Sayang. Konsepnya sama macam aku beli sebuah diari, tapi terbiar dengan habuk. Kalau berkunci, berpuluh tahun aku kira akan tetap berkunci.

Dah tak lama dah untuk aku habiskan apa yang aku mulakan kira-kira 3 tahun lepas. Seperti kebiasaan, apa yang mula pasti habis. Apa yang awal pasti ada akhir. Apa yang bertemu pasti akan terpisah. Jujurnya, aku bukan sejenis manusia yang terlalu sentimental dan mengambil kira setiap apa yang jadi dalam hidup sehari-harian. Aku cuma sejenis manusia yang mengambil manisnya saja. Untuk apa aku simpan yang pahit kalau ada yang manis? 

Bila dah terlalu hampir ke penghujung, itu bermakna masa yang ada untuk diluangkan dengan apa yang ada di sekeliling pun dah hampir tamat. Untuk keadaan sekarang, berilah masa seribu tahun pun, takkan pernah cukup masa untuk bersedia menuju ke penghujung. Hah, itu klishe. Takkan ada seribu tahun, takkan ada masa yang boleh diputar. Apa yang ada, apa yang jadi, dan apa yang bakal jadi, kena juga terima sama ada bersedia atau tidak. Itu peraturannya. 

Tiga tahun cukup singkat. Tapi, bagi aku masa yang ada dah cukup padat dengan apa yang sepatutnya aku isi di dalamnya.  Sumbatlah lagi dan lagi, masanya hanya setakat itu. Sebab itulah - "jangan suka sangat, nanti menangis". Tapi, aku tak menangis! Aku takkan menangis. Aku yakin! Kenapa aku perlu menangis untuk sesuatu yang manis? Tak masuk akal. Menangis gembira? Ah, lagi tak masuk akal. 

Lumrah. Semua orang pun akan jalani perkara yang sama cuma fasa yang berbeza. Berdoalah bagai nak rak pada Tuhan supaya lambatkan masa yang berlalu, takkan pernah terjadi. Walaupun pada dasar hati yang paling gelap aku memang mengharapkan keajaiban sebegitu rupa akan terjadi, tapi aku tetap kena berpijak di bumi yang nyata. Berhenti beri harapan pada diri sendiri. Ia memudaratkan. Sungguh. 

Ah, baru nak habis zaman belajar dah karang karangan panjang lebar. Sembang! Macamlah tak boleh jumpa lagi! Jadilah artis, pembaca berita, penulis terkenal, pelakon teater, confirm setiap minggu ada kawan-kawan se-universiti yang ajak jumpa. Tapi, entah bila? 

Tak lama dah.



Monday, April 13, 2015

15 Tahun



Satu perkara yang obvious dekat blog aku iaitu nama blog. Kucings.


sejak aku 9 tahun, sampai sekarang 24 tahun, dah 15 tahun keluarga aku hidup dengan kucing. Dari seekor, sampai jadi berpuluh ekor. Dari tak ada sangkar, sampai ada 3 sangkar sekarang. Obviously, anything can happen in 15 years. 15 tahun, bro. Lama tu.


Few weeks ago, aku dapat whatsapp dari adik beradik menyatakan bahawa ada pihak yang datang ke rumah untuk periksa kucing yang ada dekat rumah. What I meant by periksa is, dia datang untuk beritahu yang we aren't supposed to have that much cats. 

Aku tak tahu sama ada itu memang peraturan dia atau ada hamba Allah yang mengadu yang mereka terganggu dengan kucing-kucing kami, which I bet memang tak menganggu langsung. Depa bukan menyalak pun :/

But, who knows? It might be. 

What else can we do bila dah dapat amaran sebegitu rupa? Kami kena clearkan kucing-kucing kami kerana pihak itu akan periksa (lagi) dari masa ke semasa. 

Sedih.

Sedih bila terpaksa dengar kucing yang kami bagi dekat orang mengiau kuat sebab bertukar tuan. Sedih bila tengok mak kucing tu (yang juga terpaksa kami bagi orang) dok cari-cari mana bunyi mengiau yang kuat tu. And today, sedih bila aku sendiri terpaksa hantar satu sangkar kucing ke tempat peliharaan kucing T____T 

....dan tengok diorang duduk diam takut sebab tak biasa dengan tempat baru :( 

i love cats so much. it runs in my family. 

Aku percaya semua yang jadi ada hikmah. It must be :')
dan ada sebab kenapa nama blog aku Kucings.


semoga mereka bahagia dengan tuan baru, kawan baru dan tempat baru. 



Tuesday, February 17, 2015

CERTOT Fixi - Romantis


kali kedua hantar ke pertandingan cerita kontot (CERTOT) anjuran Buku Fixi, still tak ada rezeki. setiap buku baru yang keluar, akan ada pertandingan CERTOT gunakan tajuk yang sama. anyways, a guy must do what he likes to do kan? so, here it goes.


“Kau takkan boleh buat apa yang aku nak. Apa yang mustahil, kau takkan boleh buat!”

“Demi engkau, apa yang mustahil semuanya boleh jadi tak mustahil!”

“Buktikan.”

Seraya itu, langkahnya laju pergi meninggalkan aku yang masih terpinga-pinga. Betapa sakitnya melepaskan orang tersayang dengan ‘cabaran’ yang betul-betul menduga.


***********

“Kau sihat?”

“Alhamdulillah. Kau?”

Anggukan lembut membuatkan aku tersenyum. Hati aku tak pernah berubah. Begitulah juga hatinya yang aku harap masih mempunyai ruang untuk diisi oleh lelaki yang setia menunggu dan membuatkan apa yang mustahil, jadi tidak mustahil.

Kotak kecil berbentuk hati aku tolak perlahan. Riak mukanya berubah.

“Apa ni?”

“Possibility. Untuk aku dapatkan hati kau.”

“Possibility?”

Kotak itu dibuka. Matanya membulat.

***********

“Aku nak kau ambil sehelai kertas, tak kira apa pun saiznya. Lipat kertas itu separuh, dan ulang sebanyak lapan kali. Lapan saja, tak lebih.”

“Apa yang kau mengarut ni?”

“Impossibility. Untuk kau dapatkan hati aku.”

“Impossibility?”

***********

“Kau bukalah lipatan itu satu demi satu. Cukup lapan, aku nak kau jadi milik aku. Aku dah buktikan.”




Friday, February 13, 2015

keputusan peperiksaan


kau pernah menangis sebab tak boleh jawab exam?
kau pernah menangis sebab salah tulis jawapan exam?
kau pernah menangis sebab soalan exam nokharom susah?

paling celaka, bila lecturer kata soalan MCQ, tapi yang keluar exam adalah soalan essay 40 markah. 


biasalah, kehidupan sebagai seorang pelajar, mesti akan ada rasa tekanan peperiksaan (sebelum, semasa dan selepas).
pembelajaran sepanjang satu semester diaplikasikan dan dicurahkan terhadap soalan peperiksaan akhir, dan keputusan peperiksaan adalah perkara yang ditunggu-tunggu sebelum masuk semester baru.

tapi, 

bila kau nak datang kelas suka hati, jawab kuiz ke laut, test ke dasar laut, assignment ke kerak bumi, then kau curahkan semuanya pada kertas jawapan, dan kau harap nak dapat keputusan yang bagus dekan kepujian anugerah emas agung canselor apa jadah semua tu, kau ingat kau ranchodas shamaldas chanchad? 

be realistic. 


tapi,

percaya pada usaha.
walaupun test dan assignment semua tak menyebelahi, tapi kalau ada usaha yang ikhlas untuk dapatkan yang terbaik demi keputusan peperiksaan akhir, insyallah semua akan jadi baik. kenapa aku macam baik sangat ni? 

keputusan exam dah keluar walaupun sistem sangat menyakitkan hati. tahniah untuk semua terutama kanak kanak Journalism! GO JOURNALISM! 

sekian,
yang bakal menempuh semester terakhir untuk tests, quizzes, assignments dan final exam,
Aneff.


Wednesday, February 11, 2015

umur


bukanlah berniat nak jadi sentimental atau emosional. tapi, bila setiap kali sebut pasal umur, mesti akan ada 'rangkaian kata-kata' yang menjurus pada sesuatu yang menyedihkan; sekurang-kurangnya akan sentuh soal masa depan atau masa belakang. 

mungkin juga bergantung pada penutur, ye tak?

umur makin meningkat, apa yang dah aku capai? apa yang dapat aku simpul? apa yang boleh aku sumbang tak kira pada siapa? 

tak ada?
belum ada?

kita guna kebarangkalian 'belum ada':

- sekarang, berbaki satu semester untuk aku gunakan alasan 'belum ada' sesuatu yang boleh aku sumbangkan tak kira pada siapa, 'belum ada' sesuatu yang dah aku capai, dan 'belum' ada apa yang dapat aku simpul setakat aku hidup atas muka bumi. 

- sekarang, peluang yang ada aku rebut untuk aku gunakan apa yang aku yakin boleh capai dan buatkan jadi kenyataan. 

- sekarang, angan-angan dipasang setinggi langit. terlalu tinggi sampaikan tak tercapai nak diturunkan kembali untuk diperbetulkan mana yang silap. 

umur makin meningkat, aku tak ingat bila aku ada toleh ke belakang untuk rangka balik apa yang aku nak di depan. jalanlah terus dan lurus. aku harap, kalau aku tak yakin dengan simpang yang ada, akan ada orang dekat belakang yang nasihat jalan mana yang terbaik yang harus aku pilih. 

tak seronok rasanya kalau berjalan seorang dan hidup hari demi hari dengan umur yang makin meningkat. dan bila umur kita meningkat, umur orang sekeliling kita pun meningkat, termasuklah mak dengan ayah.

jadi, tanya lagi sekali, bila boleh 'ada' sesuatu yang 'belum ada'?


Monday, February 9, 2015

filem-filem (hollywood) awesome versi Aneff



sebagai seorang peminat tegar filem yang bagus, jalan cerita menarik, pelakon best, bluray dan unrated, aku rasa terpanggil untuk buat satu senarai filem (generally) yang aku rasa sangat awesome dan recommended. at least bolehlah update blog. 

harus diingatkan, senarai ini hanyalah senarai pada pemerhatian seorang Aneff selama beliau hidup selama 23 tahun dan lebih lebih sikit. kalau tak suka, boleh berambus. tapi diingatkan sekali lagi, pemerhatian seorang Aneff terhadap filem tiada tolok bandingnya adalah berasas dan logik. kalau ada filem yang lagi awesome yang aku belum tengok dan akan tengok, of course akan ditambah ke dalam list favourite films aku. 


#1 BOYHOOD (2014)


Bayangkan, dari umur 5 tahun sampai 18 tahun gunakan pelakon yang sama, dan dimuatkan dalam 2 jam 45 minit punya filem. awesome shit kan? kalau boleh bet, aku akan bet yang movie ni akan menang Oscar.


#2 FRONT OF THE CLASS (2008)


 Filem paling aku suka. Sedih. Aku menangis. Inspired by true event. Good luck cari online (kalau ada)


#3 GONE GIRL (2014)


Aku benci filem yang buat aku tertipu. Cerita ni aku tertipu separuh nak dekat habis. Itu tandanya cerita ni awesome. 


#4 THE TALENTED MR RIPLEY (1999)


Matt Damon awesome. Aku tengok cerita ni pun aku cuak bila hampir hampir nak kantoi. Hensem, tapi psiko. Moralnya, jangan mudah tertipu dengan muka innocent.


#5 MIRACLE IN CELL NO 7


Menangis teresak-esak. Tak tipu. Filem ni fenomena. Tak ada mamat hensem, tak ada minah lawa plastic surgery. It/s all about a dad and his daughter.


#6 THE KILLING FLOOR (2007)


Filem yang aku suka dulu-dulu sebab ending dia WTF. kalau dapat predict awal-awal, maka awak awesome. atau aku yang bongok?


#7 THE LAST HOUSE ON THE LEFT (2009, remake from 1972)


THIS FILM IS AWESOME. aku suka ending dia dan jalan cerita dia dan courage watak dalam cerita ni. semuanya macam connected dan sangat logik. ending sangat puas hati!


#8 OLDBOY (2013, remake from 2003 Korean film)


When it is a re-make, maknanya awak kena tengok cerita tu. satu je aku nak cakap. mindfuck. 


#9 THE EAST (2013)


hai pemikir liberal dan extrovert! cerita ni khas untuk awak. wait, what?


#10 TITANIC (1997)


sila menyelam sampai dasar laut, dan mereput sama dengan Jack kalau kau belum tengok cerita ni.

Okay done!

Filem yang aku senaraikan tidak termasuk filem fiksyen/animasi atau apa-apa yang tak berpijak di bumi yang nyata atau yang boleh diterima minda kelas pertama. Leuls. Kalau aku senaraikan jugak, akan jadi tak adil. whatever it is, aku suka semua filem yang aku senaraikan sebab simply jalan cerita yang lain dari yang lain, dan menyentuh perasaan, dan awesome, dan gila, dan unexpected, dan OMG sangat puas hati dengan ending, dan WTF dan lain lain lagi. 

senang cerita, kalau nak tahu, tontonlah. jangan risau, semua dah ada dekat torrent rasanya. muah ciked.

p/s - tak sabar nak tunggu GoT season 5!
pp/s - aku nak tambah lagi satu filem - p/s i love you. awesome!
ppp/s - macam banyak kali aku sebut awesome dalam post ni.


Wednesday, January 28, 2015

marsupilami



pernah dulu masa zaman sekolah menengah, tingkatan 5, semua budak termasuk aku diprovokasikan dengan penggunaan ayat atau perkataan bombastik dalam karangan Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris SPM.

sebagai seorang yang nak dapat A1, aku pun gigih study perkataan bombastik nak tunjuk ayat aku setaraf ayat pelajar pelajar sekolah berasrama penuh. maklumlah, kita sekolah biasa je.

banyak ayat yang aku baru dengar;
- lackadaisical 
- lokanikally (aku tak sure wujud ke tak tapi aku pernah guna untuk exam dan cikgu tak cakap betul ke salah)
- marcapada
- dasawarsa
- pascaperindutrian
- marsupilami 

aku nak tekankan pada perkataan terakhir tu.

sebagai seorang yang lurus bendul dan innocent, aku percaya dengan budak kelas aku sebab dia salah seorang top student jugak. dia kata, 'marsupilami' adalah perkataan bombastik yang boleh gantikan perkataan 'kesimpulan'.


Contoh: 
'Secara marsupilaminya, penguatkuasaan undang-undang harus diperketatkan dan bla bla bla'


aku percaya bulat-bulat,
aku percaya hidup-hidup.

sebelum aku propose perkataan tu pada cikgu BM, dia laju-laju tarik bahu aku dan cakap yang marsupilami tu adalah binatang berekor panjang yang ada kulit harimau bintang.

celaka.



Monday, January 26, 2015

yang nakal-nakal



rasa macam nak tulis benda yang seronok-seronok,
yang buatkan pengalaman jadi guru terbaik,
yang buatkan aku ketawa bila ingat balik,
yang nakal-nakal.

dulu,
aku takut nak pergi tadika. walaupun tadika tu boleh nampak dari rumah, tetap rasa takut jugak. bila abang dengan kakak aku semua dah cemerlang grad dari tadika, bila semua budak rasa teruja nak masuk tadika, nak pergi rombongan, nak kenal kawan baru, aku menangis dekat rumah tak nak pergi tadika. 

dan what I meant with takut was - nauzubillah punya takut habis kerusi meja sandwich aku lempar sebab memberontak takut punya pasal. 

aku dapat beg baru, fail baru, baju baru, tapi still semua tu tak trigger keinginan aku untuk pergi ke tadika dan jalani kehidupan biasa sebagai budak-yang-dah-masuk-tadika.

aku nangis semahu-mahunya. sangat teruk. sampai sekarang (24 tahun), cikgu tadika tu masih kenal aku dengan gelaran 'budak tak nak masuk tadika'.

walaupun aku anak bongsu, aku tak dimanjakan sangat - disebabkan aku berdegil kepala batu sangat tak nak masuk tadika, semua barang aku dibuang dalam tong sampah dan aku kena ikat dekat pokok dan aku berlari keliling taman berbogel. 

kadang-kadang aku terfikir, kenapa aku nakal sangat tak nak masuk tadika?



Saturday, January 24, 2015

cita-cita setinggi gunung?



tiba-tiba terfikir - tak pernah (rasanya) aku post pasal azam tahun baru setiap kali tahun baru datang? memandangkan masih di bulan Januari, jadi aku ingin berazam.

semoga kucings ini tidak terabai. 
- think of it as your pet cat, then I bet that you wouldn't let it starve to death.


SELAMAT TAHUN BARU  \O/



Tuesday, January 20, 2015

macam baru semalam...



macam baru semalam aku habis SPM, umur 17 tahun, meraikan tamatnya zaman persekolahan. kebebasan yang selama itu diimpikan oleh budak sekolah akhirnya dapat dicapai.


macam baru semalam aku melompat happy sebab dapat tawaran masuk universiti, meraikan kejayaan untuk turut sama berjaya dengan budak-budak universiti yang lain.


macam baru semalam aku kenal kawan-kawan baru, rakan sebilik, rakan sekelas, rakan satu program untuk sama-sama struggle habiskan belajar. sama-sama berjaya sambung ke degree.


macam baru semalam aku menangis teruk dalam library sebab tak pass untuk sambung degree yang aku nak. kawan-kawan yang ada tenangkan aku sebab...memang teruk aku menangis (':


macam baru semalam aku melalui fasa 'rebel' pada dunia, pada mak ayah, pada adik beradik dan pada sekeliling aku. rasa diri teruk gila sebab semua benda nak dicuba tak kenangkan kesan masa depan. 


macam baru semalam aku kena belasah dengan mak sebab berhenti belajar tak beritahu. berbulan-bulan nak baiki silap. sekarang tahulah kenapa aku anti-sosial bila stay dekat rumah.


macam baru semalam aku dapat peluang kedua untuk sambung belajar. kenal lagi kawan-kawan baru, rakan sebilik baru, rakan sekelas baru, rakan satu program untuk sama-sama struggle habiskan belajar.


macam baru semalam hari pertama aku sambung belajar. kenalkan diri secara awkward pada orang lain dengan harapan dapat kawan sama kepala.


sekarang, dah nak semester terakhir dengan kelas, kolej, assignments, aktiviti kolej dan semuanya. masa untuk jadi dewasa.


macam baru semalam aku tulis dalam buku laporan sekolah, cita-cita aku nak jadi doktor.
:')